Home » » Puasa Arafah dan Keutamaannya

Puasa Arafah dan Keutamaannya


Puasa Arafah. Puasa Arafah adalah puasa yang sungguh-sungguh disunnahkan bagi umat Islam untuk melaksanakannya. 

Ia jatuh pada tanggal 9 Zulhijjah. Dinamakan puasa Arafah karena ia bertepatan dengan saat pelaksanaan wukuf di padang Arafah – yakni puncak dari rangkaian ibadah haji bagi kaum muslimin.


Berdasarkan hadits-hadits dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam puasa Arafah merupakan ibadah istimewa yang memiliki banyak sekali keutamaan dan faedah bagi yang melaksanakannya. 

Namun ia hanya disyariatkan bagi umat Islam yang tidak sedang melaksanakan wukuf dalam rangka ibadah haji.

Berikut ini beberapa keutamaan puasa Arafah yang disandarkan pada hadits-hadits yang shahih dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.

1.   Puasa Arafah dapat menghapus dosa setahun yang lalu dan setahun yang akan datang.




صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِى قَبْلَهُ وَالسَّنَةَ الَّتِى بَعْدَهُ وَصِيَامُ يَوْمِ عَاشُورَاءَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِى قَبْلَهُ


“Puasa Arofah (9 Dzulhijjah) dapat menghapuskan dosa setahun yang lalu dan setahun akan datang. Puasa Asyuro (10 Muharram) akan menghapuskan dosa setahun yang lalu.” (HR. Muslim no. 1162)

2.   Puasa Arafah merupakan puasa sunnah yang paling disukai oleh Rasulullah.
    Sebagaimana hadits Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam yang diriwayatkan oleh Baihaqi:
Tiada dari hari dalam setahun aku berpuasa lebih aku sukai daripada hari Arafah.” (HR Baihaqi).

3.   Puasa Arafah dapat membebaskan seseorang dari neraka.


مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ مِنْ أَنْ يُعْتِقَ اللَّهُ فِيهِ عَبْدًا مِنَ النَّارِ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ وَإِنَّهُ لَيَدْنُو ثُمَّ يُبَاهِى بِهِمُ الْمَلاَئِكَةَ فَيَقُولُ مَا أَرَادَ هَؤُلاَءِ

Di antara hari yang Allah banyak membebaskan seseorang dari neraka adalah hari Arafah. Dia akan mendekati mereka lalu akan menampakkan keutamaan mereka pada para malaikat. Kemudian Allah berfirman: Apa yang diinginkan oleh mereka?” (HR. Muslim)

4.   Saat melaksanakan Puasa Arafah adalah waktu mustajab untuk berdo’a. 

خَيْرُ الدُّعَاءِ دُعَاءُ يَوْمِ عَرَفَةَ وَخَيْرُ مَا قُلْتُ أَنَا وَالنَّبِيُّونَ مِنْ قَبْلِى لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ

Sebaik-baik do’a adalah do’a pada hari Arofah. Dan sebaik-baik yang kuucapkan, begitu pula diucapkan oleh para Nabi sebelumku adalah ucapanLaa ilaha illallah wahdahu laa syarika lah, lahul mulku walahul hamdu wa huwa ‘ala kulli sya-in qodiir (Tidak ada sesembahan yang berhak disembah kecuali Allah semata, tidak ada sekutu bagi-Nya. Miliki-Nya segala kerajaan, segala pujian dan Allah yang menguasai segala sesuatu).” (HR. Tirmidzi, hasan)

5.   Puasa Arafah menjauhkan seseorang dari neraka sejauh 70 tahun. Ini didasarkan pada hadits riwayat Bukhari dan Muslim:

“Tidaklah seorang hamba berpuasa sehari di jalan Allah melainkan Allah pasti menjauhkan dirinya dengan puasanya itu dari api Neraka selama tujuh puluh tahun.” (HR Bukhari Muslim).

Demikian besarnya rahmat dan kasih sayang Allah yang diberikan lewat keutamaan puasa Arafah, sehingga kita memohon kepada Allah Subhanahu wata’ala kiranya kita termasuk di antara hamba-hamba yang diberi hidayah dan kemampuan untuk senantiasa menjalankannya.
_____________________

Thanks for reading Puasa Arafah dan Keutamaannya

« Previous
« Prev Post
Next »
Next Post »

0 komentar:

Post a Comment