Home » » Kumpulan Dzikir Pagi dan Petang sesuai Sunnah (1)

Kumpulan Dzikir Pagi dan Petang sesuai Sunnah (1)



BAB PENGANTAR

Berdo’a dan berdzikir adalah bahagian dari ibadah kepada Allah subhanahu wa ta’ala. 

Dan setiap ibadah hendaklah bersandar kepada dalil serta mengambil contoh (ittiba’) kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, sebagai bukti kita adalah pengikutnya.

Bacaan do’a dan dzikir-dzikir harian di bawah ini, seluruhnya disumberkan kepada Al-Qur’an dan Hadits yang shahih. 

Alhamdulillah, untuk sampai pada sumber-sumber shahih demikian, kita sangat terbantu oleh jerih payah para ahlul ‘ilmu dari sejumlah generasi terdahulu, yang telah berupaya  mengumpulkan lafaz do’a dan dzikir-dzikir yang sesuai sunnah, mengklasifikasi, dan melakukan metode-metode ilmu hadits yang diperlukan untuk menelusuri dan menguji kesahihannya.

Imam Al-Bukhari, Imam Muslim, Imam At-Tarmidzi, dan Imam Ibnu Majah adalah sebagian dari ulama-ulama ahli hadits yang memberikan tempat tersendiri mengenai doa-doa dan dzikir-dzikir dalam salah satu bab dari kitab-kitab yang mereka tulis.

Di kalangan generasi kemudian, buku “Do’a dan  Wirid,” karya Yazid bin Abdul Qadir Jawas, yang diterbitkan oleh Pustaka Imam Asy-Syafi’i, Jakarta, adalah salah satu buku yang banyak dijadikan rujukan. 

Selain mengumpulkan daftar doa-doa dan dzikir-dzikir sesuai sunnah, yang teramat penting juga kitab ini dipenuhi catatan kaki berupa deretan dalil-dalil yang menguatkan. 

Kumpulan doa-doa dan dzikir-dzikir harian dalam blog ini mengambil banyak kemudahan darinya, dan semoga menjadi tambahan amal ibadah di sisi Allah Subhanahu wa ta’ala bagi penulisnya.

Perintah Dzikir


Dzikir dengan menyebut nama Allah pada pagi dan petang hari, sesungguhnya adalah perintah langsung dari Rabb semesta alam. Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا اللَّهَ ذِكْراً كَثِيراً. وَسَبِّحُوهُ بُكْرَةً وَأَصِيلاً

“Hai orang-orang yang beriman, berdzikirlah (dengan menyebut Nama) Allah dzikir yang sebanyak-banyaknya. Dan bertasbihlah kepada-Nya di waktu pagi dan petang.” (QS. Al-Ahzaab : 41-42)

فَاصْبِرْ إِنَّ وَعْدَ اللَّهِ حَقٌّ وَاسْتَغْفِرْ لِذَنبِكَ وَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ بِالْعَشِيِّ وَالْإِبْكَارِ


”Maka bersabarlah kamu, karena sesungguhnya janji Allah itu benar, dan mohonlah ampunan untuk dosamu dan bertasbihlah seraya memuji Rabb-mu pada waktu petang dan pagi.” (Al-Mu’min : 55)

Adapun pengertian petang dan pagi, waktu yang diperintahkan berdzikir padanya, dijelaskan sendiri oleh Allah dalam Surat Qaaf ayat 39  

فَاصْبِرْ عَلَى مَا يَقُولُونَ وَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ قَبْلَ طُلُوعِ الشَّمْسِ وَقَبْلَ الْغُرُوبِ

”Maka bersabarlah kamu terhadap apa yang mereka katakan dan bertasbihlah sambil memuji Robb mu sebelum terbit matahari dan sebelum terbenam(nya).”

Kemudian Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam dalam sebuah hadits yang diriwayatkan dari Anas bin Malik Rodhiyallohu ’anhu, ia berkata: 

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَأَنْ أَقْعُدَ مَعَ قَوْمٍ يَذْكُرُونَ اللَّهَ تَعَالَى مِنْ صَلَاةِ الْغَدَاةِ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ أَنْ أَعْتِقَ أَرْبَعَةً مِنْ وَلَدِ إِسْمَعِيلَ وَلَأَنْ أَقْعُدَ مَعَ قَوْمٍ يَذْكُرُونَ اللَّهَ مِنْ صَلَاةِ الْعَصْرِ إِلَى أَنْ تَغْرُبَ الشَّمْسُ أَحَبُّ إِلَيَّ مَنْ أَنْ أَعْتِقَ أَرْبَعَةً

”Rasulullah shallallahu ’alaihi wa Sallam bersabda: ’Aku duduk bersama orang-orang yang berdzikir kepada Allah dari mulai shalat Shubuh sampai terbit matahari lebih aku sukai dari pada memerdekakan empat orang budak dari anak Isma’il. Dan aku duduk bersama orang-orang yang berdzikir kepada Allah dari mulai shalat ’Ashar sampai terbenam matahari lebih aku cintai dari pada memerdekakan empat orang budak.’” (HR. Abu Dawud no.3182 dihasankan oleh Albani).

Dengan bersandar pada hadits ini pula, Imam Ibnul Qayyim (semoga Allah merahmatinya) menyimpulkan bahwa waktu pagi  yang disyariatkan berdzikir padanya dimulai setelah sholat Shubuh hingga terbitnya matahari. Sedangkan yang dimaksud dengan waktu petang  adalah dimulai setelah shalat Ashar hingga terbenamnya matahari.  

Adapun mengenai urutan bacaan dzikir, tidak ditemukan dalil yang mengharuskan adanya urutan tertentu dalam membaca dzikir pagi dan petang. 

Oleh karenanya, tulisan ini dengan sengaja mengetengahkan susunan bacaan dzikir pagi dan petang yang berbeda dengan pada umumnya susunan bacaan dzikir pagi dan petang dari banyak penulis. Hal mana dimaksudkan untuk menghindari munculnya pemahaman seolah-olah bacaan dzikir pagi dan petang ini memiliki susunan atau urutan tertentu yang datang dari Rasulullah Shallallahu ’alaihi wa Sallam.

Demikian pula, apakah dalam setiap pagi dan petang tatkala berdzikir, kita harus membaca seluruh bacaan dzikir secara paket (keseluruhan), pun kami tidak mengetahui adanya dalil yang menerangkan demikian. Wallahu A’lam.

Keutamaan Dzikir Pagi dan Petang


Dzikir adalah salah satu ibadah kepada Allah Subhanahu wa ta’ala yang mempunyai banyak keutamaan. 





Selain mendapat keutamaan sebagaimana dzikir pada umumnya, terkhusus untuk dzikir pagi dan petang – sebagaimana akan diterangkan dalam bab-bab berikutnya – masing-masing bacaan dzikir memiliki keutamaan. 

Dan bagi orang-orang yang mengamalkannya akan mendapat banyak kebaikan, baik di dunia maupun di akhirat.

Rasulullah Shallallahu ’alaihi wa Sallam bersabda:

مَنْ صَلَّى الْغَدَاةَ فِى جَمَاعَةٍ ثُمَّ قَعَدَ يَذْكُرُ اللَّهَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ كَانَتْ لَهُ كَأَجْرِ حَجَّةٍ وَعُمْرَةٍ . قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم تَامَّةٍ تَامَّةٍ تَامَّةٍ

“Barangsiapa yang melaksanakan shalat shubuh secara berjama’ah lalu ia duduk sambil berdzikir pada Allah hingga matahari terbit, kemudian ia melaksanakan shalat dua raka’at, maka ia seperti memperoleh pahala haji dan umroh.” Beliau pun bersabda, “Pahala yang sempurna, sempurna dan sempurna.” (Hasan lighayrihi; terdapat Jami’ at-Tirmidzi no. 586)

Beberapa faedah dan keutamaan dzikir pagi dan petang :


1. Terlindung dari gangguan jin

2. Mencegah dari berbagai kejahatan 

3. Terhindar dari berbagai mara bahaya

4. Dapat mengantarkan seseorang menjadi ahli surga 

5. Mendapatkan keridhaan Allah pada hari kiamat

6. Mendapat pahala serupa dengan memerdekakan 10 budak

7. Ditulis 100 kebaikan dan dihapus darinya 100 keburukan

8. Mendapat perlindungan dari syetan selama sehari/semalam

9. Diampuni dosa-dosanya.


Sistimatika Penulisan


Kumpulan Dzikir Pagi dan Petang Sesuai Sunnah ini memuat 39 bacaan dzikir yang shahih dari Nabi Shallallahu ’Alaihi wa Sallam. 

Keseluruhannya terdiri dari 5 Bab, masing-masing : (1) Bab Pengantar, (2) Bab Bacaan Dzikir di Waktu Pagi....[1], (3) Bab BacaanDzikir di Waktu Pagi....[2], (4) Bab Bacaan Dzikir di Waktu Petang....[1], dan (5) BabBacaan Dzikir di Waktu Petang....[2].

Untuk memudahkan bagi yang tidak bisa membaca tulisan arab, masing-masing bacaan dzikir telah disertai dengan cara baca dalam tulisan latin. Diikuti kemudian terjemahan dalam bahasa Indonesia, beserta keterangan mengenai sumber dan dalil bagi setiap bacaan dzikir. 

Mudah-mudahan bisa memberi manfaat.

Thanks for reading Kumpulan Dzikir Pagi dan Petang sesuai Sunnah (1)

« Previous
« Prev Post
Next »
Next Post »

11 komentar:

  1. Saya sangat terbantu dengan artikel ini... terima kasih, menyimak dan ditunggu posting berikutnya.

    ReplyDelete
  2. Mas.. saya ijin amalkan zikir sesudah shalat. Terima Kasih banyak

    ReplyDelete
  3. Masya Allah terima kasih atas perkongsian ilmunya.semoga Allah membalas budi anda.Amin.Assalamualaikum.

    ReplyDelete
  4. saya mohon ijin untuk mengamalkan zikir sesudah shalat. Terima Kasih banyak

    ReplyDelete
  5. jazakumullohu Khoiran katsiro...trims atas artikelnya

    ReplyDelete
  6. Jazakallahu khairan katsiro... Ana izin download dan print buat di rumah akhi...

    ReplyDelete